Ma’ruf Al-Karkhi

MA’RUF AL-KARKHI

Diriwayatkan bahwa kedua orang tua Abu Mahfuzh Ma’ruf bin Firuz al-Karkhi, adalah penganut agama Kristen. Pengisahan seorang imam Syiah yang bernama ‘Ali bin Musa ar –Razi mengenai bagaimana Ma’ruf sampai memeluk agama Islam umumnya kurang dipercayai. Ma’ruf adalah seorang tokoh sufi yang terkemuka di Baghdad. Ia meninggal dunia pada tahun 200H/815 M.

MENGAPA MA’RUF AL KARKHI MENGANUT AGAMA ISLAM?

Kedua orang tua Ma’ruf al-Karkhi beragama Kristen. Di sekolah, gurunya pernah berkata: “Tuhan adalah yang ketiga dari yang ketiga.”

Ma’ruf al-Karkhi membantah : “Tidak, Tuhan itu adalah Allah Yang Esa.”

Si Guru memukul Ma’ruf al-Karkhi, tetapi ia tetap dengan bantahannya. Pada suatu hari kepala sekolah memukul Ma’ruf al-Karkhi habis-habisan. Karena itu Ma’ruf al-Karkhi melarikan diri dan tidak seorang pun tahu ke mana perginya. Kedua orang tua Ma’ruf al-Karkhi berkata :

“Asalkan dia mau pulang, agama apa pun yang hendak dianutnya akan kami anut pula.”

Ma’ruf al-Karkhi menghadap ‘Ali bin Musa ar-Razi yang kemudian membimbingnya ke dalam Islam. Beberapa lama telah berlalu. Pada suatu hari Ma’ruf al-Karkhi pulang dan mengetuk pintu rumah orang tuanya.

“Siapakah itu?” tanya kedua orang tuanya.

“Ma’ruf,” jawabnya.

“Agama apakah yang telah engkau anut?.”

“Agama Muhammad Rasulullah.”

Ayah bundahnya segera menganut agama Islam pula.

oooOOOooo

Setelah itu Ma’ruf al-Karkhi belajar di bawah bimbingan Daud at-Ta’i dan menjalani disiplin diri yang keras. Terbuktilah bahwa ia sedemikian taat beragama dan mempraktekkan disiplin yang sedemikian kerasnya sehingga ketabahannya itu menjadi termasyhur ke mana-mana.

Muhammad bin Manshur at-Tusi meriwayatkan pertemuannya dengan Ma’ruf al-Karkhi di kota Baghdad. “Kulihat di wajahnya ada goresan bekas luka. Aku bertanya kepadanya: Kemarin aku bersamamu tetapi tidak terlihat oleh ku bekas luka ini. Bekas apakah ini?” Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Jangan hiraukan segala sesuatu yang  bukan urusanmu. Tanyakanlah hal-hal yang berfaedah bagi dirimu. Tetapi aku terus mendesak Ma’ruf al-Karkhi: Demi hak Allah yang kita sembah, jelaskanlah kepadaku.

Maka berkatalah Ma’ruf al-Karkhi : “Kemarin malam aku berdoa semoga aku dapat ke Mekkah dan mengelilingi Ka’bah. Doaku itu terkabul. Ketika hendak minum di sumur zamzam aku tergelincir dan mukaku terbentur ke sumur itu. Itulah yang menyebabkan bekas luka itu.”

Pada suatu ketika Ma’ruf al-Karkhi turun ke sungai Tigris dengan maksud hendak bersuci. Al-Qur’an dan sajadahnya tertinggal di masjid. Seorang wanita tua masuk ke masjid, mengambil dan membawa kabur Al-Qur’an beserta sajadah itu. Ma’ruf al-Karkhi segera mengejarnya. Setelah wanita itu tersusul, sambil menundukkan kepala agar tidak sampai memandang wajah wanita itu, Ma’ruf al-Karkhi bertanya :

“Apakah engkau mempunyai seorang putera yang dapat membaca Al-Qur’an?.”

“Tidak”, jawab wanita itu.

“Kalau begitu, kembalikanlah al-Qur’an itu kepadaku. Sajadah itu biarlah untukmu.

Perempuan itu terheran-heran akan kemurahan hati Ma’ruf al-Karkhi, maka baik al-Qur’an maupun sajadah itu diserahkannya kembali.

Tetapi Ma’ruf al-Karkhi mendesak : “Tidak, ambillah sajadah ini. Sajadah ini adalah hakmu yang halal..”

Si wanita bergegas meninggalkan tempat itu dengan perasaan malu dan tak habis pikir.

ANEKDOT-ANEKDOT MENGENAI DIRI MA’RUF

Pada suatu hari ketika Ma’ruf al-Karkhi berjalan bersama murid-muridnya, mereka bertemu dengan serombongan anak muda yang sedang menuju ke tujuan yang sama. Di sepanjang perjalanan sampai ke sungai Tigris anak-anak muda itu menunjukkan tingkah laku yang memuakkan.

Sahabat-sahabat Ma’ruf al-Karkhi mendesaknya : “Guru, mintalah kepada Allah Yang Maha Besar untuk membenamkan mereka semua sehingga bumi  ini bersih dari kehadiran mereka yang menjijikkan.”

Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Tengadahkanlah tangan kalian!.”

Setelah itu berdoalah Ma’ruf al-Karkhi: “Ya Allah, karena Engkau telah memberikan kepada mereka kebahagiaan di atas dunia ini, maka berikan pulalah mereka kebahagiaan di akhirat nanti.” Sahabat-sahabat Ma’ruf al-Karkhi terheran-heran dan berkata :

“Guru, kami tak mengetahui rahasia yang terkandung di dalam doamu itu.”

Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Dia, kepada siapa aku berdoa tadi, mengetahui rahasianya. Tunggulah sebentar. Sesaat ini juga rahasia itu akan terbuka.”

Ketika remaja-remaja itu melihat syeikh Ma’ruf al-Karkhi, mereka segera memecahkan kecapi-kecapi mereka dan menumpahkan anggur yang sedang mereka minum. Dengan tubuh gemetar mereka menjatuhkan diri di depan syeikh dan bertaubat.

Kemudian Ma’ruf al-Karkhi berkata kepda sahabat-sahabatnya. “Kalian saksikan betapa kehendak kalian telah dikabulkan tanpa membenamkan dan mencelakakan seorang jua-pun.”

oooOOOooo

Pada suatu hari raya terlihat olehku Ma’ruf al-Karkhi sedang memungut biji-biji kurma.

“Apakah yang sedang engkau lakukan?.”

Aku bertanya kepadanya.

“Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Tadi aku menemui seorang anak yang sedang menangis. Aku bertanya kepadanya. “Apakah yang engkau tangiskan?.” Anak itu menjawab : “Aku seorang anak yatim piatu, tiada punya ayah bunda. Anak-anak lain mempunyai pakaian baru, tetapi aku tidak. Anak-anak lain mempunyai kacang, tetapi aku tidak.” Maka biji-biji kurma ini ku kumpulkan untuk ku jual dan uangnya untuk membeli kacang sehingga ia dapat bersuka-suka dan bermain-main seperti anak-anak lain.”

Aku pun berkata : “Serahkanlah hal ini kepadaku dan tak usahlah engkau bersusah payah.”
Sari melanjutkan kisahnya : “Anak itu ku bawa pulang dan ku berikan pakaian. Kemudian ku belikan kacang dan ku bessarkan hatinya. Seketika itu juga terlihatlah oleh ku cahaya terang benderang yang memancar dari dalam lubuk hatiku dan aku sangat berbahagia.”

oooOOOooo

Ma’ruf al-Karkhi mempunyai seorang paman yang menjadi Gubernur di suatu kota. Pada suatu hari ketika si paman lewat di sebuah padang, ia melihat Ma’ruf al-Karkhi sedang makan roti. Di depan Ma’ruf al-Karkhi ada seekor anjing. Secara berganti-ganti Ma’ruf al-Karkhi memasukan sekerat roti ke mulutnya sendiri dan ke mulut anjing itu. Menyaksikan perbuatannya itu si paman berseru :
” Tidak malukan engkau memakan roti bersama-sama dengan seekor anjing?.”

Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Karena mempunyai rasa malulah aku memberikan roti kepada yang miskin.”

Kemudian Ma’ruf al-Karkhi menengadahkan kepalanya dan memanggil seekor burung yang sedang terbang di angkasa. Si burung menukik, hinggap di tangannya, sedang sayap-sayapnya menutupi kepala dan mata Ma’ruf al-Karkhi. Setelah itu Ma’ruf al-Karkhi berkata kepada pamannya.
“Jika seseorang malu terhadap Allah, maka segala sesuatu akan malu terhadap dirinya.”
Mendengar kata-kata ini si paman terdiam dan tak dapat berkata apa-apa.

oooOOOooo

Pada suatu hari wudhu Ma’ruf al-Karkhi batal. Segera ia bersuci dengan pasir. Melhat hal ini orang-orang menegurnya :

“Lihatlah, di situ  sungai Tigris, tetapi mengapakah engkau bersuci dengan pasir?.”

Ma’ruf al-Karkhi menjawab : “Mungkin sekali aku telah mati sebelum sampai ke situ.”

oooOOOooo

Pada sutu hari beberapa orang Syi’ah mendobrak pintu rumah Riza dan menyerang Ma’ruf al-Karkhi sehingga tulang rusuknya patah. Ma’ruf al-Karkhi tergeletak dalam keadaan yang sangat mengkhawatirkan.

Sari as Saqathi berkata kepada Ma’ruf al-Karkhi. “Sampaikanlah wasiatmu yang terakhir.”
Ma’ruf al-Karkhi bekata : “Apabila aku mati, lepaskanlah pakaianku dan sedekahkanlah. Aku ingin meninggalkan dunia ini dalam keadaan telanjang seperti ketika aku dilahirkan dari rahim ibuku.”
Ketika Ma’ruf al-Karkhi meninggal, prikemanusiaan dan kerendahan hatinya sedemikian harum sehingga semua kaum, baik yang beragama Yahudi, Kristen maupun Islam mengakuinya sebagai salah seorang di antara mereka.

Pelayannya menyampaikan bahwa Ma’ruf al-Karkhi pernah berpesan : “Jika ada suatu kaum yang dapat mengangkat peti matiku nanti, maka aku adalah salah seorang di antara mereka.”

Kemudian ternyatalah bahwa orang-orang Kristen tidak dapat mengangkat peti matinya. Begitu pula dengan orang-orang Yahudi. Ketika tiba giliran orang-orang Muslim ternyata mereka berhasil. Kemudian mereka men-shalat-kan jenazah dan menguburnya di tempat itu juga.

oooOOOooo

Sari meriwayatkan sebagai berikut  ini : Setelah Ma’ruf al-Karkhi meninggal, dalam suatu mimpi aku bertemu dengan dia. Ma’ruf al-Karkhi sedang berdiri di bawah tahta. Matanya terbuka lebar seperti seorang yang terkesima dan berputus asa. Kemudian terdengarlah seruan Allah kepada malaikat-malaikatnya.

“Siapakah dia ini?.”

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Yang Maha Tahu,” Malaikat-malaikat itu menjawab.

“Dia inilah Ma’ruf al-Karkhi,” terdengar sabda-Nya. “Ia terkesima dan terpesona karena cinta kasih kami. Hanya dengan memandang Kami sajalah ia dapat sadar kembali. Hanya dengan menemui Kami ssajalah ia akan menemukan dirinya kembali.”
Sumber : Kitab Tadzkirotul Auliya Karya Fariduddin Attar

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: