Orang-orang menyebutkan bahwa Dhaizan Al Ghassani berperang melawan Sabur Dzul-Aftak. Dhaizan mempertahankan diri dalam sebuah benteng yang dikepung Sabur selama sebulan. Sementara itu putri Dhaizan yang bernama Mulaikah